Sabtu, 30 November 2013

PENGANTAR PENERJEMAH


Segala puji dan syukur bagi Allah Rabb alam semesta. Shalawat dansalam semoga senantiasa tercurah kepada junjungan dan tauladan kita, Muhammad Rasulullah, keluarga, dan para shahabatnya. Wa Ba'du.

Jika kita membaca buku-buku self-help, buku-buku petunjuk cara hidup, nuansa yang akan kita dapatkan dalam buku-buku itu adalah bagaimana kita mencapai kesuksesan dunia, atau lebih tepatnya kesuksesan materiil. Hal ini banyak kita dapatkan dalam buku-buku yang ditulis oleh para penulis barat yang memang hanya berorientasi pada materi semata.

Coba baca buku-buku yang dianggap sangat berpengaruh dan menjadi best seller semisal, The Magic of Thinking Big, karya David J. Schwart, How to Stop Worrying and Start Living, karya Dale Carnegie, Speech Can Change Your Life, karya Dorothy Sarnoff ataupun buku The Seven Habits of Highly Effective People, tulisan Steven R. Covey, Anda akan dapatkan petunjuk-petunjuk. praktis ke arah kebahagiaan yang lebih cenderung duniawi daripada ukhrawi.

Allah dan akhirat tidak menjadi bagian paling penting dalam kajian-kajian mereka. Di sinilah, menurut orang-orang yang beriman, letak kekurangannya meski karya-karya mereka enak dibaca. Sisi kerohaniannya terasa begitu kering.

Berbeda tatkala kita membaca buku La Tahzan yang ditulis oleh Dr. Aid al-Qarni. Buku ini sangat padat dengan nuansa rabbani tanpa mengesampingkan sisi-sisi duniawi. Kita seakan diajak untuk menatap dunia ini dengan pandangan yang seimbang: Kita diajak untuk menjadi idealis dengan tetap realistis, menjadi duniawi dan ukhrawi sekaligus, mempersiapkan kehidupan masa kini namun tak lupa masa depan, diajak bekerja dengan keras dan diajak pula beristirahat.

Tulisan dalam buku ini merupakan resep-resep manjur, yang menunjukkan kepada kita bagaimana harus meniti jalan kehidupan dan membangun kehidupan yang bahagia dengan berpedoman pada satu kata: La Tahzan, jangan bersedih. Dengan kata kunci ini kita akan dapat menjalani kehidupan ini dengan penuh semangat. Kita tidak akan pernah dirisaukan oleh masa lalu yang telah lewat dan tidak pula dicemaskan oleh masa depan yang akan datang. Kita akan menjadi manusia masa kini yang bekerja pada hari ini dengan mencurahkan segenap kekuatan dan pikiran yang ada dengan keyakinan bahwa hasil akhirnya kita serahkan kepada Allah. Dunia ini akan menjadi sangat indah jika kita menikmatinya dengan senyuman, bukan dengan muram durja serta kesedihan yang berlarut-larut. Ketika membaca buku ini dengan seksama kita akan merasa bahwa jiwa, kalbu, nurani, dan pikiran kita tercerahkan, dan pada saat yang bersamaan kita merasakan adanya peningkatakan kualitas kehidupan ini. Selanjutnya, akan lahir dari diri kita simpati dan empati kepada orang lain, rasa peduli kepada sesama dan, yang lebih penting, kedekatan dengan Sang Maha Pencipta.

Ketika membaca buku ini kita seakan diingatkan kepada buku How to Stop Worrying and Start Living, karya Dale Carnegie dan buku Jaddid Hayataka karya Muhammad al-Ghazali. Namun berbeda dengan keduanya, La Tahzan lebih terfokus, sederhana dan praktis untuk kita jadikan panduan dalam kehidupan kita.

Bahasan-bahasannya tidak terlalu panjang, penuh hikmah dan selalu memberi waqfah (rehat) untuk merenung sebelum kita membaca tulisan selanjutnya. Inilah kekhasan buku ini yang akan memberikan warna baru dalam khazanah keilmuan kita. Dan, yang sangat penting untuk tidak kita
lewatkan adalah bagian akhir dari tulisan ini yang merupakan kesimpulan dari tulisan-tulisan sebelumnya. Pada bagian ini kita akan disegarkan dengan kata-kata dengan gaya bahasa nash yang menjadi saripati dari tulisan-tulisan sebelumnya. Kata-kata hikmah ini akan menjadi resep instan agar kita menjadi manusia paling bahagia di dunia dan akhirat.

Tidak semua syair yang ada dalam buku ini saya terjemahkan. Ini sengaja saya lakukan jika dalam satu bahasan ada beberapa syair yang saya anggap telah cukup mewakili syair-syair yang lain, di samping pertimbangan bahwa syair yang saya terjemahkan adalah syair yang mungkin akan lebih indah penerjemahannya dari syair yang lain. Namun saya yakin bahwa tidak diterjemahkannya sebagian syair-syair itu sama sekali tidak akan mengurangi maksud, nilai dan bobot buku ini.

Dalam penerjemahan ini saya sengaja mencantumkan surat dan nomor ayat satu hal yang tidak diinginkan dan tidak dilakukan penulis dengan harapan akan mempermudah pembaca dalam merujuk pada ayat-ayat yang ada di dalam al-Qur'an, terutama kalangan pembaca Indonesia.

Saya merasa mendapat amanah dan kehormatan ketika Qisthi Press memberikan kepercayaan kepada saya untuk menerjemahkan buku yang sangat berharga dan mencerahkan ini. Banyak hal baru yang saya dapatkan dari menerjemahkan buku ini. Banyak pelajaran yang saya petik dari kisah-kisah
penuh hikmah, resep-resep dan panduan hidup dalam buku ini. Semakin sering saya membaca buku ini semakin tinggi apresiasi saya terhadap makna hidup dan kehidupan ini. Saya yakin bahwa pengalaman yang sama juga akan dialami oleh pembaca buku ini, sebuah pengalaman yang dialami oleh penulis dan penerjemahnya.

Ucapan terima kasih juga saya haturkan pada ayahanda H. Abdur Rahman dan ibunda Zakiya karena berkat dorongan dan doanya penerjemahan buku ini bisa selesai. Ucapan terima kasih juga saya ucapkan pada isteri saya, Ita Maulidha, karena berkat bantuannya penerjemahan buku ini bisa rampung.

Hasil terjemahan buku ini saya hadiahkan untuk adik saya, Farah Maisarah, dan anak saya, Fursan Ruhbani serta Fathiril Haq.

Ucapan terima kasih yang sedalam-dalamnya saya ucapkan pada saudara Rusdi Mahdami, direktur Qisthi Press, yang telah memberi kepercayaan kepada saya untuk menerjemahkan buku yang sangat berharga ini.

Saya berharap buku ini akan menjadi panduan singkat dan tepat dalam menyikapi hidup ini, dan demi meniti kesuksesan di akhirat nanti.
Rangkasbitung, Juli 2003
Samson Rahman